Lelaki di Primajasa


Ini cerita waktu gue balik dr Bandung senin 04/12/2005 kmaren. Seperti biasa gue naek bis Primajasa Bandung-Bekasi. Hari itu gue naek bis skitar jam stengah 7 malem. Pas gue naek baru sekitar 5 orang di dalam bis. Gue lalu memilih duduk di kursi kedua dr depan , di belakang supir, deket jendela. Setelah naro' tas, pake jaket (gilaaa.... Bandung aja udah dingin, ditambah diluar keadaannya ujan, eh naek bis AC pula... brrr... kbayang kan dinginnya) gue langsung duduk anteng pasang PW (Posisi Wuenak.red) buat tidur. eh gue ganti profile hape dulu denk ke keadaan silent, biar tar klo ada sms ato telpon cukup gue saja yg merasakan getaran, soalnya klo malem gini pasti kan para penumpang pd memilih untuk tidur selama perjalanan, dan gue gak mao ajah diprotes orang gara2 pas mreka lg tidur enak2 eh kebangun gara2 denger suara ringtone hape gue (hihihi...sebenernya ini gue lakukan agar mereka para penumpang bis pun menyadari bahwa kadang suara ringtone hape mereka mengganggu tidur gue di bis!! ;P)

Balik ke cerita gue di bis... setiap gue melakukan perjalanan dr Bekasi-Bandung ato pun sebaliknya dr Bandung-Bekasi gue lebih memilih buat tidur. Kalopun gue nggak ngantuk, gue akan memilih untuk merem, pura2 tidur sampe nanti akhirnya ketiduran. Tapi jarang2 banged sih keadaan seperti ini karena gue termasuk org yg pelor (nempel molor.red) hehehe... jd seringannya mah baru juga bisnya jalan, eh gue udah tidur :P

Dulu2 sih gak bgini. Gue sering terlibat percakapan sama org yang duduk di sebelah gue. Gue inget, dulu jaman blom ada tol Cipularang (yang akhirnya perjalanan Bekasi-Bandung harus memakan waktu 4 jam! Huh...) gue pernah ngobrol ama org sebelah gue gak ada berhenti2nya. Dari mulai tuh bis keluar dr terminal Leuwipanjang ampe saatnya gue hrs turun duluan, mungkin klo gue blom turun, gue bakal trus diajak ngobrol sampe terminal bekasi, tempat dimana kita sebagai penumpang wajib turun dr bis kalo gak mao dibawa pulang sama supir bisnya.. hehehe... ;P

awalnya sih gue cukup senang ngobrol ama temen sebangku gue di bis, bisa dapet temen baru, informasi baru, cerita baru... tapi lama klamaan koq gue malah ketemu sama org2 yg menyebalkan.. yg kadang gak sopan, yg nuntut lebih dr sekedar perkenalan itu, yg maksa2 minta no telpon.. pokoknya nyebelin deh... akhirnya gue jd males buat ngobrol ama org sebelah gue.. menghindar dengan pasang aksi tidur dr mulai keluar terminal Leuwipanjang ampe mo turun bis di Bekasi (kebangetan gak sih??) ya senyum2 dikit bolehlah.. :) tapi abis itu tidur lagi. ato yg sering gue lakuin adalah gue buang muka... liat ke jendela molo...yang hasilnya leher gue sakit ndiri hehe.. :D

itulah yg nyaris gue lakukan hari itu. Knapa dibilang nyaris? krn gue tidak berhasil!! setelah penumpang sebelah gue minta ijin buat duduk di sebelah gue, gue langsung pasang muka buat liat ke jendela terus, biar gak diajak ngobrol maksudnya. tapi ternyata... saat bis mulai masuk tol Bandung, dia mulai nyoba ngajak ngobrol... "Mao kemana mbak? mao ke Bekasi ya?" dalam hati nih...ya ampyuuunn...plis deh a' (org Bdg untuk laki2 kerap dipanggil dengan sebutan aa.red) klo saya mo ke Cirebon ngapain juga saya naek yg tujuan ke Bekasi. Basa basi amad siih!

Pertanyaan pertama sukses membuat gue menjawab, walapupun dengan singkat "ya" diikuti gerak kepala gue untuk melihat kerah jendela lagi. Hohoho... tapi jangan lo fikir gue bakal ngeladenin pertanyaan2 lo berikutnya yaa... gue pun langsung memejamkan mata.. bermaksud agar dia sadar, gue lagi gak mao diganggu!

"Saya sering loh mbak bolak balik Bekasi-Bandung. Mbak tinggalnya di Bandung atau Bekasi?"
Kyaaaa.... dia bertanya lagi :(( mau gak mau gue pun hrs menjawabnya... sampai akhirnya pertanyan demi pertanyaan bergulir, begitupun jawaban2 dr mulut gue. walopun gue bersifat pasif, tp dia kek'nya tetep keukeuh sumekeuh buat ngobrol. gagal deh melancarkan aksi gue :(
Kalimat2 yg keluar dr mulut lelaki itu lama2 berubah menjadi sebuah cerita, bukanlagi pertanyaan2 yang menuntut gue untuk menjawabnya. posisi gue pun berubah, dr seorang penjawab menjadi pendengar... ia mulai bercerita tentang kehidupannya, dari dimana ia bekerja, dimana ia tinggal, aktivitasnya sampai akhirnya ke kehidupan asmaranya. ia sama sekali tidak melontarkan kalimat pertanyaan lagi ke gue, hanya kalimat2 berupa cerita.

Cerita lelaki itu tentang aktivitasnya sehari2 hanya sebentar saja, ia mulai bercerita panjang lebar tentang kehidupan asmaranya, dimana ia pernah dikecewakan oleh tunangannya yg tertangkap basah selingkuh! ia bercerita bagaimana rasa sakit hatinya dikecewakan oleh perempuan yg teramat ia cintai, yang rencananya akan dijadikan istrinya kelak. Keterpurukan dirinya, kekecewaan keluarga besar, kesehatan yg menurun drastis, penyesalan yang berkepanjangan, trauma untuk menjalin hubungan baru, ia ceritakan semuanya. Begitu lepas... sampai akhirnya gue mulai mendengar ia mulai terbata2 untuk bercerita... gue langsung memperhatikan dengan seksama raut mukanya, walaupun tidak cukup terang, karena keadaan bis yg gelap dan hanya ada pancaran dari lampu2 mobil atopun lampu2 jalanan diluar sana, tapi gue bisa melihat dengan jelas bahwa ada air mata jatuh di pipinya, lelaki itu menangis!! (aah tidaaakk....)

gue pun semakin panik (dlm hati aja, fisik sih gak kliatan..tengsin gila!) akhirnya gue mulai mengeluarkan kata2 untuk menujukkan rasa empatiku. berbagi pendapat dan saran, yang mungkin baginya tidak berarti sama sekali (anak kecil tau apa sih!) bayangkan saja... kini usianya sudah 34 tahun, sudah 5 tahun sejak kejadian itu menimpanya, tapi dia belum berani untuk memulai hubungan yang baru lagi. Trauma katanya. Alasan yg sangat natural menurut gue, tapi bukan waktu yg normal. Ia bercerita bagaimana ibunya selalu mengingatkan dirinya, atau bahkan memaksa agar ia segera mempunyai pasangan, lalu menikah.

Tapi eeiiitsss.... pikiran negatif tentang lelaki itu tiba2 muncul di otak gue (mengingat pengalaman ngobrol di bis sebelumnya) hmm... jangan2 nih cowok tar minta kenalan, trus nanya2 alamat, trus maksa minta no telpon karena merasa sudah dekat akibat obrolan panjang Bandung-Bekasi (Aww..takuutt...)

Marka jalan yg bertuliskan "Bekasi Timur keluar" terlihat, seketika itupun cerita dr mulut lelaki itu berhenti. Lelaki itu kemudian berkata "Terimakasih atas waktunya, saya turun duluan ya. Hati2 mbak. Kapan2 mungkin kita ketemu lagi." lalu lelaki itu beranjak dr kursinya, lalu turun dr bis dengan cepatnya, meninggalkan gue yang masih pasang muka cengo'.
Gue salah... dia bukan lelaki seperti yg ada di otak gue sebelumnya... sekarang malah gue yg balik terheran2... hah?? sesingkat itukah? tanpa tau nama, dia bercerita panjang lebar ttg kehidupan percintaannya. Begitu jujur gue rasakan...

Gue jd berpikir, betapa lelaki itu butuh teman bicara... ia tinggal jauh dr ibunya, ayahnya sudah tiada, adik2nya sudah menikah dan tinggal di kota lain. Dan mungkin baru saja ia sedang ingin sekali mencurahkan perasaannya, perasaan tentang kenangan2 masa silam yg mungkin sedang berkecamuk kembali didadanya.

aahhh... andai saja blom ada tol Cipularang... andai saja Bandung-Bekasi masih hrs ditempuh dalam 4 jam... pasti gue akan senang sekali jadi temannya untuk berbicara...
dan akhirnya gue cuma bisa bilang, Sampai ketemu lagi teman! ^__^


++++++++++++++++++++++++++++++++++


siang hari...di kantor.. di cube tercinta

ditemani segelas air putih dan tango rasa susu vanilla ;P

posted by .n.a.n.a. @ Monday, December 26, 2005,

8 Comments:

At Wednesday, December 28, 2005, Blogger amie_ndoet said...

Allow nana...lam kenal yach!!!
Kejadian yang kmu alamin tuh mirip banget ama apa yang aku alami. Heheheeee...
duluuu, waktu masih kul aku boalk-balik BPPN-SMD, karena bete diajakin ngobrol sama teman seperjalanan, alhasil aku ngelakuin apa yg kmu lakuin, klo gak pura2 tidurm sok sibuk sendiri ampe nengok terus ke kaca. hehehee. Pegel juga yaa?
Hari itu jg gitu, ada cowok, pake ransel gede, dia duduk di sebelahku, otakku udah parno ajaa. Nie orang paling ujung2nya ngajak kenalan dan nanya no hape jd aku jutek abis ampe akhirnya nyampe di terminal balikpapan, dia negor aku lagi (awalnya aku jawab dengan iya atau seadanya aja abis tuh diem panjang)..Aku noleh ke dia and kamu tau gak dia tanya apa? Dia tanya kalau dr terminal ke bandara naik apa? Berapa biayanya? dan kira2 dia masih sempat gak ngejar pesawatnya, dia luguuu bangeeet. kyknya baru pertama ke kalimantan..
Sumpah dech!!
Aku jd nyesel, klo aku negladenin dia ngobrol kan aku bisa jelasin ke dia panjang lebar..hehehee..

udah dech......
Lam kenal yaa..
Maen2 ke www.lifeislikelolipop.blogspot.com (promosi) heheheeeee.....

 
At Thursday, December 29, 2005, Blogger bahtiar said...

lelaki ... :)

http://bahtiar.com

 
At Wednesday, January 04, 2006, Blogger Nurhasan Hamka said...

Aku cuma bisa bilang
MANGKANYE....heheheh


nurhasanhamka.blogspot.com

 
At Tuesday, January 31, 2006, Blogger .n.a.n.a.t.e.r.b.a.n.g. said...

hehehe... lam kenal amie_ndoet, bahtiar dan nurhasan hamka... maap nih br liat komennya, soalna kmaren smpt error blogna :(

well.. namanya juga pengalaman :D

 
At Thursday, March 01, 2007, Anonymous Anonymous said...

Enjoyed a lot! » »

 
At Tuesday, April 24, 2007, Anonymous Anonymous said...

Excellent, love it! »

 
At Sunday, August 25, 2013, Anonymous Anonymous said...

Hi, nana. tulisan diatas ditulis th 2005 tapi hari ini ketika secara ke betulan saya membacanya saya merasa kejadiannya baru kemarin. Sangat deskriptif. Dari tulisan ini, saya mendapatkan bukti kedua dalam satu bulan terakhir ini bahwa dalam kehidupan ini hal2 yang tak terduga bisa terjadi. Terima kasih

 
At Monday, November 09, 2015, Blogger raquell agustien said...

Nice post…. !!!!
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks

 

Post a Comment

<< Home